Maurice Bucaille Kupas 6 Periode Penciptaan Alam Menurut Al-Quran

Prof Dr Maurice Bucaille mengatakan Bibel dan al-Qur’an sama-sama menyebut bahwa proses penciptaan berlangsung dalam waktu enam hari. “Sedikit terjemahan atau tafsir al-Quran yang mengingatkan bahwa kata ‘hari’ harus dipahami sebagai ‘periode’, ujarnya dalam bukunya berjudul “La Bible Le Coran Et La Science” dan diterjemahkan Prof Dr HM Rasyidi menjadi “Bibel, Quran , dan Sains Modern.”

Maurice Bucaille warga Prancis yang mualaf dari Kristen. Menurut Bucaille, riwayat Bibel menyebutkan secara tegas bahwa penciptaan alam itu terjadi selama enam hari dan diakhiri dengan hari istirahat, yaitu hari Sabtu, seperti hari-hari dalam satu minggu.

Ia mengatakan cara meriwayatkan seperti ini telah dilakukan oleh para pendeta pada abad keenam sebelum Masehi, dan dimaksudkan untuk menganjurkan mempraktikkan istirahat hari Sabtu. Tiap orang Yahudi harus istirahat pada hari Sabtu sebagaimana yang dilakukan oleh Tuhan setelah bekerja selama enam hari.

Baca juga: Maurice Bucaille: Al-Quran Memberi Jawaban Jelas Pada Titik Mana Kehidupan Bermula

Menurut Maurice Bucaille, jika kita mengikuti paham Bibel, kata “hari” berarti masa antara dua terbitnya matahari berturut-turut atau dua terbenamnya matahari berturut-turut. Hari yang dipahami secara ini ada hubungannya dengan peredaran Bumi sekitar dirinya sendiri.

Sudah terang bahwa menurut logika orang tidak dapat memakai kata “hari” dalam arti tersebut di atas pada waktu mekanisme yang menyebabkan munculnya hari, yakni adanya Bumi serta beredarnya sekitar matahari, belum terciptakan pada tahap-tahap pertama daripada Penciptaan menurut riwayat Bibel.

Jika kita menyelidiki kebanyakan terjemahan Quran, kata Maurice Bucaille, kita dapatkan, seperti yang dikatakan oleh Bibel, bahwa bagi wahyu Islam, proses penciptaan berlangsung dalam waktu enam hari. Kita tidak dapat menyalahkan penterjemah-penterjemah Quran karena mereka memberi arti “hari” dengan arti yang sangat lumrah.

Baca Juga:  4 Kandungan Penting Surat Al-Kahfi dan Fadhilah Membacanya

Kita dapatkan terjemahan Surat Al-A’raf ayat 54:

إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ

Tuhanmu adalah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari.”

Sedikit jumlah terjemahan atau tafsir al-Quran yang mengingatkan bahwa kata “hari” harus dipahami sebagai “periode.” Dan yang sedikit itu antara lain adalah Ibnu Katsir. Beliau menafsirkan “Sesungguhnya Tuhan kalian ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa” ( QS Al-A’raf : 54)

Baca juga: Tafsir Surat Al-Anbiya Ayat 35 Tentang Ujian

Maurice Bucaille menyebut ada orang yang mengatakan bahwa teks al-Qur’an tentang penciptaan alam membagi tahap-tahap penciptaan itu dalam “hari-hari” dengan sengaja dengan maksud agar semua orang menerima hal-hal yang dipercayai oleh orang-orang Yahudi dan orang-orang Kristen pada permulaan lahirnya Islam dan agar soal penciptaan tersebut tidak bentrok dengan keyakinan yang sangat tersiar luas.

Dengan tidak menolak cara interpretasi seperti tersebut, Maurice Bucaille mengatakan, apakah kita tidak dapat menyelidiki lebih dekat dan meneliti arti yang mungkin diberikan oleh al-Qur’an sendiri dan oleh bahasa-bahasa pada waktu tersiarnya al-Quran, yaitu kata yaum (jamaknya ayyam).

“Arti yang paling terpakai daripada “yaum” adalah “hari,” tetapi kita harus bersikap lebih teliti. Yang dimaksudkan adalah terangnya waktu siang dan bukan waktu antara terbenamnya matahari sampai terbenamnya lagi,” ujar Maurice Bucaille.

Kata jamak “ayyam“, kata Maurice Bucaille, dapat berarti beberapa hari akan tetapi juga dapat berarti waktu yang tak terbatas, tetapi lama. Arti kata “ayyam” sebagai periode juga tersebut di tempat lain dalam Quran, surat 32 (Sajdah) ayat 5: “Dalam suatu hari yang panjangnya seribu tahun dari perhitungan kamu.”

Baca Juga:  Kemuliaan Al Quran

Dalam ayat lain, surat 70 (Al-Ma’arij) ayat 4, kita dapatkan: “Dalam suatu hari yang panjangnya lima puluh ribu tahun.”

Baca juga: Tafsir Al-Fatihah Ayat 4: Peringatan Tentang Hari Pembalasan

Berarti Periode
Maurice Bucaille menjelaskan bahwa kata “‘yaum” dapat berarti “periode” yang sangat berbeda dengan “hari” telah menarik perhatian ahli-ahli tafsir kuno yang tentu saja tidak mempunyai pengetahuan tentang tahap-tahap terjadinya alam seperti yang kita miliki sekarang.

Maka Abussu’ud, ahli tafsir abad XVI M tidak dapat menggambarkan hari yang ditetapkan oleh astronomi dalam hubungannya dengan berputarnya bumi dan mengatakan bahwa untuk penciptaan alam diperlukan suatu pembagian waktu, bukan dalam “hari” yang biasa kita pahami, akan tetapi dalam “peristiwa-peristiwa” atau dalam bahasa Arabnya “naubat.”

Source link

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »
0
    0
    Your Cart
    Your cart is emptyReturn to Shop