Perang Melawan Nabi Palsu Musailamah, 1.200 Orang Syahid Termasuk 40 Penghafal Al-Quran

loading…

Nabi palsu paling legendaris adalah Musailamah . Dia bejuluk al-Kazzab (si Pembohong). Di masa Khalifah Abu Bakar Ash-Shiddiq , dilakukan pembasmian terhadap nabi palsu dan kaum murtad. Meletuslah Perang Yamamah yakni perang antara pasukan Abu Bakar melawan Pasukan Musailamah.

Perang ini memakan korban sangat banyak. Lebih dari 1.200 orang Islam syahid, termasuk 400 orang Muhajirin dan Anshar. Hal ini kemudian meninggalkan persoalan serius, karena sekitar 70 korban yang jatuh berasal dari kalangan penghafal Al-Quran.

Sedangkan dari pihak Musailamah Al-Kazzab, korban jiwa mencapai 20.000 orang.

Baca juga: Musailamah, Nabi Palsu yang Perkasa karena Didukung Seorang Ahli Al-Qur’an

Perang terjadi pada 632 Masehi atau 12 Hijriah. Dinamakan Perang Yamamah karena lokasi pertempuran terjadi di Yamamah (sekarang termasuk Arab Saudi).

Perang Yamamah dipimpin oleh tiga sahabat, yaitu Ikrimah bin Abi Jahal, Syarhabil bin Hasanah dan Khalid bin Al-Walid. Oleh Abu Bakar, Khalid bin Al-Walid ditunjuk sebagai panglima atau pemimpin Perang Yamamah. Jumlah pasukan muslim adalah 13.000 orang.

Sedangkan Musailamah Al-Kazzab memimpin langsung pasukannya yang berjumlah 40.000 orang. Mereka adalah orang-orang dari Banu Hanifah. Dalam perang ini, Musailamah mati. Tokoh yang disebut-sebut sukses pembunuh Musailamah adalah Wahsyi, si pembunuh paman Nabi, Hamzah bin Abdul Muthalib.

Muhammad Husain Haekal dalam As-Siddiq Abu Bakr mengisahkan pada perang Yamamah Wahsyi sudah masuk Islam. Orang asal Abisinia ini bergitu melihat Musailamah langsung mengayunkan tombaknya. Bidikannya itu tidak meleset.

Bersamaan dengan itu ada orang Ansar yang juga ikut menghantam Musailamah dengan pedangnya. Karena itulah Wahsyi berkata: “Hanya Allah yang tahu siapa di antara kita yang telah membunuhnya.”

Ketika itu ada seseorang berteriak: “Yang membunuhnya seorang budak hitam.”

Baca Juga:  Sejarah Perang dalam Islam dan Turunnya Perintah Jihad kepada Rasulullah SAW

Begitu Musailamah mati, pasukannya pun menyerah tanpa mengadakan perlawanan lagi.

Baca juga: Dendam Perempuan, Nabi Palsu dari Banu Tamim

Menurut Haekal, pada masa itu tanah Arab belum pernah mengalami pertumpahan darah sehebat pertempuran di Yamamah. Itu sebabnya tempat matinya Musailamah di “Kebun Rahman” kemudian diberi nama “Kebun Maut.” Dan nama inilah yang terus dipakai dalam buku-buku sejarah.

Kebun Maut
Pasukan Musailamah lari ke dalam kebun setelah terdesak pasukan kaum muslimin. Haekal mengisahkan, Musailamah lari dan berteriak memanggil-manggil pasukannya: “Hai Banu Hanifah! Kebun, kebun!” Maksudnya supaya mereka berlindung ke dalam kebun yang tidak jauh dari mereka.

Kebun milik Musailamah ini cukup luas, dikelilingi tembok-tembok yang kukuh seolah seperti benteng. Kebun ini yang mendapat sebutan “Kebun ar-Rahman” (Hadiqatur-Rahman).

Mereka lari ke tempat itu dan menyelamatkan diri dari kehancuran setelah ribuan orang jatuh bergelimpangan ke tanah ditebas oleh pedang Muslimin.

Sementara mereka berlarian itu Muhakkam dan anak buahnya berdiri memberikan perlindungan dari belakang. Ketika itu, saat ia berusaha merintangi pasukan Muslimin sambil mengerahkan anak buahnya agar bertahan, dan bersama-sama bertempur sekuat tenaga dengan mereka untuk membentengi kaumnya itu, ketika itu juga Abdur-Rahman putra Abu Bakar as-Siddiq melepaskan anak panahnya yang tepat mengenai tenggorokannya. Orang itu pun mati.

Baca juga: Cinta Bersemi Dua Sejoli Nabi Palsu di Yamamah

Musailamah dan pengikut-pengikutnya akhirnya bertahan dalam kebun. Angkatan perang muslim menghendaki kemenangan yang sempurna, kemenangan yang lebih cepat.

Oleh karena itu mereka mengelilingi kebun itu mencari-cari celah untuk membuka gerbang yang begitu kuat. Upaya ini tak berhasil. Saat itu Bara’ bin Malik berkata: “Saudara-saudara Muslimin, lemparkan aku ke tengah-tengah mereka dalam kebun!” Tetapi yang lain menjawab: “Jangan!”

Baca Juga:  Hukum Menjenguk Ahli Maksiat yang Sedang Sakit

Source link

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »
0
    0
    Your Cart
    Your cart is emptyReturn to Shop