Sunnah Seorang Istri kepada Suami yang Penting Diketahui

Sunnah seorang istri kepada suami sangat ditekankan dalam Islam. Karena hal itu menjadi salah satu sumber kebahagian dalam rumah tangga. Sumber kebahagiaan yang lain misalnya pentingnya seorang suami berbuat ihsan (kebaikan pada istri).

Dirangkum dari buku Fiqhus Sunnah Lin Nisaa’ karya Syaikh Abu Malik Kamal bin Sayyid Salim dan Shifat Az-Zauj Ash-Salih wa Az-Zaujah Ash Shalihah karya Syaikh Muhammad Mutawalu Asy-Sya’rawi ada beberapa sunnah yang perlu diketahui para muslimah di era yang kini banyak perempuan tidak paham menjalankan haknya kepada suami dalam rumah tangga Islami

1. Berhias

Seorang istri disunnahkan selalu terlihat cantik dan menarik di hadapan suaminya. Berhias sebaik mungkin untuk suami. Dalam hal ini bukan maksudnya berdandan layaknya mau pergi ke hajatan

Baca juga: Amalan-amalan Sunnah yang Bisa jadi Dosa bagi Seorang Istri

Berhias maksudnya bersolek mempercantik dirinya agar nampak indah di hadapan suaminya. Berhias untuk suami adalah dianjurkan selagi dalam batas-batas yang tidak dilarang oleh syari’at, seperti mencukur alis, menyambung rambut, mentato tubuhnya dan lainnya.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

وَمِنْ اٰيٰتِهٖۤ اَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِّنْ اَنْفُسِكُمْ اَزْوَا جًا لِّتَسْكُنُوْۤا اِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَّوَدَّةً وَّرَحْمَةً ۗ اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰ يٰتٍ لِّقَوْمٍ يَّتَفَكَّرُوْنَ

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir.”
(QS. Ar-Rum : 21)

Apa jenis perhiasan yang boleh digunakan oleh muslimah di hadapan suaminya? Yakni apa saja perhiasan yang dibenarkan syariat. Dan tidak boleh melanggar syariat, misalnya menyambung rambut dengan rambut lain. Termasuk juga seorang istri dianjurkan memakai celak mata dengan tujuan mempercantik diri di hadapan suami dan untuk pengobatan bila menderita sakit mata..

Baca Juga:  Asbabun Nuzul Surat Fathir yang Tidak Banyak Diketahui

2. Memakai Wewangian

Seorang isteri tidak boleh meremehkan kebersihan dirinya, sebab kebersihan merupakan bagian dari iman. Dia harus selalu mengikuti sunnah, seperti membersihkan dirinya, mandi, memakai minyak wangi dan merawat dirinya agar ia selalu berpenampilan bersih dan harum di hadapan suaminya,

Minyak wangi merupakan salah satu sarana mempercantik diri yang boleh digunakan perempuan. Dan boleh para Istri menggunakan parfum sesuka hatinya di depan suaminya.

Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda :

“Sebaik-baik isteri adalah yang menyenangkan jika engkau melihatnya, taat jika engkau menyuruhnya, serta menjaga dirinya dan hartamu di saat engkau pergi.” (HR. ath-Thabrani)

Bahkan dalam hadis yang dikabarkan oleh Aisyah Radhiallahuanhuma yang diriwayatkan Imam Muslim, an-Nasa’i, dan Abu Dawud dinyatakan bahwa wanita dianjurkan membersihkan diri setelah haid dengan minyak kasturi. Termasuk juga membersihkan bekas darah haid (di pakaiannya) dengan sikat yang dibubuhi minyak kasturi.

3. Sunnah menghadapkan wajah kepada suami saat tidur (tidak boleh membelakangi suami ketika tidur seranjang)

Seorang ulama bahkan melarang istrinya tidur dengan membelakangi suaminya (memunggungi suaminya). Kecuali sebelum tidur istrinya sudah minta keridhoan suami atau minta izin untuk berbalik badan demi kenyamanan tidurnya.

Ini merupakan wasiat yang sangat berharga dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diberikan kepada para wanita Muslimah. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan mereka agar para istri tidak menjauhi tempat tidur suami dan berpaling dari suami tanpa ada udzur menurut ukuran syari’at, seperti sakit yang keras. Bahkan haid bukan merupakan udzur untuk menjauhi tempat tidur suami. Sebab suami memiliki hak untuk mencumbui istrinya selain yang ditutupi kain bawah.

4. Memuji Kebaikan Suami

Baca Juga:  Istri Seperti Ini Wajar Ditangisi Para Suami

Boleh bagi seorang istri memuji suaminya di depan suami dan orang lain (keluarga istri). Memuji suami di hadapan suami akan menambah keharmonisan hubungan dan agar suami terus semangat berbuat baik kepada istri dan anak-anaknya (keluarganya).

Source link

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »
0
    0
    Your Cart
    Your cart is emptyReturn to Shop